Connect with us

Kabar Kampar

Waduh, Seniman Ini Protes Billboard Bupati Kampar

Published

on

Bekawan.com – Penyanyi dan pencipta lagu Rizal Ocu melayangkan protes terkait isi Bilboard atau papan iklan Bupati Kampar yang menurutnya tidak mencerminkan bahasa ocu.

Protes itu disampaikan Rizal Ocu di akun Facebook miliknya @RizalOcu, dalam unggahannya pelantun lagu “Lisa” ini menilai bahasa yang digunakan dalam papan iklan berukuran cukup lebar itu tidak bahasa ocu atau bahasa daerah Kampar.

Den yakin nn mambuek ko indak ughang kampar do…la gocau bahaso jo budaya nagoi awak kini naang…mane pakar bahaso jo budaya du…?” tulis Rizal Ocu sambil memposting foto sebuah foto papan reklame.

Di papan iklan selamat datang yang berada di perbatasan Pekanbaru -Kampar ini terlihat Bupati Kampar H. Catur Sugeng Susanto didampingi Istri Muslimawati Catur memakai pakaian adat Kampar, dibawah foto tertulis sebuah pantun.

Manyomek kain ditopi kampau
Tari banamo mencubo towi
Salamek datang di Kabupaten Kampar
Mari basamo mambolo naghoi”.

Diduga kata “Mencubo” dan “Salamek” yang penulisannya kurang pas mencerminkan bahasa ocu, seharusnya ditulis “Mancubo”  yang artinya mencoba dalam bahasa Indonesia, sedangkan bahasa ocu untuk kata “selamat” seharusnya tidak ada perubahan.

Postingan Rizal Ocu mendatang komentar yang beragam dari pengguna Facebok, salah satunya dari kolega Rizal ocu sesama seniman Kampar Fian Pantogi, penyanyi dan pencipta lagu ini juga menanyakan penggunaan kata “mari” dalam papan iklan yang harusnya diganti “Muo”, bahasa ocu yang digunakan untuk mengajak.

Mancubo,,Ndak mencubo do,,,selamat,p,totap juo selampt nyo…mari du muo klu bahaso awak’a… ,” komen Fian Pantogi.

Dalam unggahan Facebook Rizal Ocu Selasa (14/7/2021) juga mengingatkan Bupati Catur untuk memberikan pekerjaan kepada ahlinya bukan kepada “penjilat”.

Mohon agio kojo  pado ahlinyo pak..jan bai kojo dokek panjilek…..emosi den kalau bahaso jo budaya nagoi den kolien oncun…
Ko LA JAWUO PANGGANG DAGHI API ko pak…klu ndak pandai babidal..jan babidal juo..,” tulis Rizal.

Continue Reading

Kabar Kampar

Kampar Segera Miliki Perda Kawasan Tanpa Rokok, Ada Sanksi Penjara dan Denda

Published

on

 

Bekawan.com – Pemerintah Kabupaten Kampar melalui Dinas Kesehatan dan Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kampar menggelar pertemuan terkait dengan wacana pembentukan Perda Kawasan Tanpa Rokok.

Kabid Kesehatan Masyarakat Afrida Yanti menjelaskan bahwa selama ini Kampar baru memiliki Perbup Kawasan Tanpa Rokok (KTR) yang belum berjalan maksimal, padahal menurutnya Kampar sudah harus memiliki Perda karena hal ini sudah diatur dalam Permenkes dan berdasarkan undang-undang kesehatan terkait zat adiktif termasuk rokok.

“Kami diundang Pak Dewan untuk usulan Perda Kawasan Tanpa rokok, sebenarnya kita tertinggal dalam hal ini karena daerah lain sudah punya (perda,red),” ungkap Afrida Yanti didampingi Kasi Promosi Kesehatan dr. Yudi Susanto usai rapat dengan Bapemperda, Senin (20/9/2021).

Sementara itu, Ketua Bapemperda Kampar Juswari Umar Said mengungkapkan sejumlah kawasan yang diatur dalam rancangan Perda KTR ini diantaranya fasilitas pelayanan kesehatan, tempat proses belajar mengajar, tempat anak bermain, rumah ibadah, angkutan umum, tempat kerj, tempat umum serta fasilitas olahraga.

“Larangan-larangan ini tentu ada dampak dengan PAD, karena ada juga larangan untuk tidak berjualan atau mempromosikan rokok di KTR nantinya, tapi kita nilai aturan ini baik maka kita lanjutkan,” papar Juswari.

Politisi Demokrat juga mengungkapkan sanksi yang akan diberikan kepada pelanggar Perda ini diantaranya denda dan kurungan penjara minimal 3 bulan dan maksimal 6 bulan kurungan.

“Untuk besaran dendanya masih dibahas. Minggu ini agenda kita perbaikan redaksi, dan minggu depan kita serahkan Kemenkumham, dari sana kalau ada perubahan kita perbaiki, baru nanti kita Paripurnakan,” jelas Juswari.

Continue Reading

Kabar Kampar

Kejari Kampar Bidik Pengadaan Alkes RSUD Bangkinang

Published

on

Kajari Kampar Arif Budiman melakukan pemeriksaan saksi dari Irjen Kemenkes.

Bekawan.com – Kejaksaan Negeri Kampar tengah membidik dan mendalami dugaan korupsi pengadaan Alat Kesehatan (Alkes) Kedokteran yang berada di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bangkinang, Tim Penyidik Kejari Kampar juga telah melakukan pemeriksaan terhadap saksi dari Inspektorat Jenderal (Itjen) Kementerian Kesehatan.

Guna menggali informasi  pengadaan Alkes Kedokteran dan KB di RSUD Bangkinang pada Tahun Anggaran 2012 itu, Penyidik Kejari Kampar melakukan pemeriksaan terhadap saksi dari Irjen Kementrian Kesehatan tersebut, bertempat di gedung bidang Pidana Khusus (Pidsus) Gedung Bundar Kejaksaan Agung (Kejagung), Jumat (17/9/2021).

Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Kampar Arif Budiman turun tangan melakukan pemeriksaan bersama dengan Kasi Pidana Khusus Amri Sayekti Rahmanto.

“Pemeriksaan itu dilakukan ada dua orang dari Itjen Kemenkes, perkara ini sudah kita tingkatkan ke penyidikan yang sudah ditetapkan pada tanggal 8 September lalu),” ujar Kajari Kampar Arif Budiman melalui Kasi Intel Silfanus Rotua Simanullang saat dikonfirmasi diruang kerjanya, Jumat (17/9/2021).

Kasi Intel Silfanus R. Simanullang didampingi sejumlah jaksa menjawab pertanyaan sejumlah wartawan.

Lebih lanjut, dikatakan Silfanus, bahwa perkara ini sudah ditingkatkan ke tahapan penyidikan, berdasarkan hasil setelah sebelumnya Kejari melakukan gelar perkara pada tahap hasil penyelidikan.

“Sebelumnya kita menggelar perkara, baik itu penyidikan, ekspos maupun pimpinan kita berkesimpulan ini dapat dilanjutkan ke tahapan berikutnya, di tahapan penyelidikan beberapa pihak sudah kita lakukan untuk meminta keterangan yang ada sekitar delapan orang,” terang Silfanus.

Mantan Penyidik Pidsus di Kejati Riau ini menambahkan sejumlah pihak yang sudah dimintai keterangan diantaranya pejabat pengadaan, panitia penerima hasil pekerjaan, PPK dan pihak – pihak yang berkaitan langsung dengan kegiatan pengadaan alat kesehatan.

Continue Reading

Kabar Kampar

Pasca Dikunjungi Menteri Sandiaga Uno, Wisata Puncak Kompe Semakin Ramai

Published

on

Masterplan Pembangunan Kawasan Wisata Puncak Kompe.

Bekawan.com – Pasca dikunjungi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno, Kawasan Wisata Puncak Kompe yang berada Desa Koto Masjid Kecamatan XIII Koto Kampar semakin ramai dikunjungi wisatawan.

Menurut Ketua Pokdarwis Puncak Kompe Ocu Imus, peningkatan pengunjung ke tempat wisata yang berada di Kawasan PLTA Koto Panjang ini mencapai 50 persen.

Menparekraf Sandiaga Uno saat berkunjung di Puncak Kompe.

“Peningkatannya signifikan sampai 50 persen, Alhamdulillah ramai pengunjung, apalagi diakhir pekan,” ungkap Imus, Kamis (16/9).

Sebelumnya, Manparekraf Sandiaga Uno mengunjungi Kawasan Puncak Kompe Hari Minggu (12/9/2021) lalu, didampingi Gubernur Riau Drs. H. Syamsuar dan Bupati Kampar H. Catur Sugeng Susanto, kunjungan Mantan Wakil Gubernur DKI ini dalam rangka penilaian langsung terhadap Desa Koto Mesjid yang masuk dalam 50 besar Nominasi Anugerah Desa Wisata (ADWI) 2021.

Para pengunjung saat menikmati durian diatas Puncak Kompe, eh.. ada Pak Bupati juga.

Dalam kunjungannya Papa Online berharap, kreatifitas warga Desa Koto Masjid ini juga semakin membuka peluang untuk mencintai destinasi-destinasi wisata di Riau. Sebab, menurut Sandiaga, obyek wisata Puncak Kompe tak kalah menarik dengan Raja Ampat di Papua.

“Mari kita cintai destinasi-destinasi wisata kita, termasuk di Riau. Tidak perlu keluar negeri untuk berwisata, dan kalau kangen Raja Ampat bisa ke Kampar,” ajak Sandi.

Continue Reading

Pos-pos Terbaru

Trending