Connect with us

Kabar

Kejari Banda Aceh Terima Tahap II Perkara Korupsi Pengadaan Lahan Zikir Nurul Arafah

Published

on

JPU Kejaksaan Negeri Banda Aceh saat menerima penyerahan tersangka dan Barang Bukti.

Bekawan.com – Kejari Banda Aceh menerima Penyerahan Tersangka dan Barang Bukti (BB) atas dugaan kasus tindak pidana korupsi Pengadaan Tanah untuk Kebutuhan Lahan Zikir Nurul Arafah Islamic Center Dilokasi Desa Ulee Lheue Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh, Kamis (27/6/2024).

Tiga orang tersangka yakni Kades Ulee Lhee berinisial DA, Kasipem Gampong Ulee Lhee berisinial SH dan Kadis PUPR Kota Banda Aceh inisial MY diduga melakukan tindak pidana korupsi Lahan Zikir Nurul Arafah Islamic Center yang bersumber dari APBK Dinas PUPR Kota Banda Aceh Tahun 2018-2019 dengan nilai kerugian lebih dari Rp. 1 Miliar Rupiah.

Penyerahan tersangka dan Barang Bukti tahap II tersebut diterima oleh JPU Kejaksaan Negeri Banda Aceh Putra Masduri, Teddy Lazuardi Syahputra, Muharizal, Sutrisna, Devi Safliana, Yuni Rahayu, Luthfan Al- Kamil dan Alfian.

Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Banda Aceh Suhendri dalam keterangannya mengatakan bahwa tersangka telah ditahan sejak 27 Juni 2024 sampai 16 Juli 2024 di Rumah Tahanan Negara Kelas IIB Banda Aceh.

“Para tersangka ini diduga melakukan tindak pidana korupsi penyalahgunaan wewenang atas penerimaan dana ganti rugi pada pengadaan tanah untuk Kebutuhan Lahan Zikir Nurul Arafah Islamic Center yang berlokasi di Desa Ulee Lheue Kecamatan Meuraxa Kota Banda Aceh Yang Bersumber Dari Dana APBK Dinas Pu Dan Penata Ruang (PUPR) Tahun 2018-2019 telah menyebabkan kerugian keuangan negara sebesar Rp. 1.008.057.375,” terang Kajari Suhendri. (Sumber : acehstandar.com)

Continue Reading

Kabar Kampar

DKP Kampar dan Bulog Wilayah Riau Kepri Teken Perjanjian Jual Beli 70 Ton Beras

Published

on

Kadis Ketahanan Pangan Kampar saat meneken kerjasama jual beli 70 Ton beras bersama Pimpinan Wilayah Bulog Riau.

Bekawan.com – Dinas Ketahanan Pangan (DKP) Kabupaten Kampar melakukan perjanjian jual beli komoditi beras 70 Ton sebagai cadangan pangan dengan Kanwil Bulog Riau Kepri, Kamis (11/7/2024).

Kadis Ketahanan Pangan Muhammad menjelaskan latar belakang perjanjian ini sebagai kesiapsiagaan Pemkab Kampar untuk mengantisipasi bencana alam, bencana sosial termasuk kerawanan pangan.

“Seperti diawal tahun lalu, tepatnya Februari-Maret kita dilanda banjir yang luar biasa, namun kita melakukan pembagian beras karena kita punya cadangan waktu itu 50 ton, dan sekarang sudah habis, makanya kita lakukan pernjanjian jual beli lagi untuk mengantisipasi bencana alam, bencana sosial termasuk kerawanan pangan,” papar Muhammad.

Sementara itu Pimpinan Wilayah Bulog Riau dan Kepri Ismed Erlando menyambut baik kunjungan Kadis DKP dan rombongan dalam rangka penandatanganan perjanjian jual beli beras, ia juga menyebut bahwa Bulog akan menyiapkan beras 70 Ton sebagai cadangan pangan untuk Kabupaten Kampar.

Continue Reading

Kabar

Vonis Hakim Rendah dari Tuntutan, Kejari Aceh Upayakan Banding Kasus Korupsi Majelis Adat

Published

on

Jalannya sidang vonis hakim terkait kasus korupsi Majelis Adat Aceh,

Bekawan.com – Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari Banda Aceh mempertimbangkan untuk melakukan upaya Hukum Banding terkait perkara Korupsi Majelis Adat Aceh Tahun Anggaran 2022 Dan 2023 Dengan Total Pagu Anggaran Rp. 5.600.000.000,- (Lima Milyar Enam Ratus Juta Rupiah).

Hal itu terungkap dari sidang putusan Pengadilan Pengadilan Negeri Banda Aceh Kelas IA yang dipimpin oleh Teuku Syarafi, SH., MH. selaku Ketua Majelis dengan agenda pembacaan putusan terhadap para terdakwa terdakwa yakni Emi Sukma, Muhammad Zaini dan Sadaruddin yang berlangsung, Jumat (28/6/2024).

Dalam sidang, Hakim memvonis para terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana secara bersama. Sebagaimana dakwaan subsidair Pasal 3 Jo Pasal 18 Ayat (1) huruf a dan b, Ayat (2) dan (3) UU No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana yang telah diubah dengan UU No 20 Tahun 2001 tentang Perubahan Atas UU No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP Jo Pasal 65 KUHP oleh Hakim.

Teuku Syarafi, S.H., M.H. selaku Ketua Majelis menjatuhkan pidana terhadap terdakwa Emi Sukma dengan pidana penjara selama 1 tahun dan pidana denda sebesar Rp. 50 Juta Rupiah dengan ketentuan apabila terdakwa tidak membayar maka diganti dengan Subsidair 3 bulan kurungan.

“Menjatuhkan pidana tambahan terhadap terdakwa membayar uang pengganti sebesar Rp.586.726.572. Menjatuhkan pidana terhadap Muhammad Zaini dengan pidana penjara selama 1 tahun dan pidana denda sebesar Rp. 50 Juta Rupiah dengan ketentuan apabila terdakwa tidak membayar maka diganti dengan Subsidair 3 bulan kurungan. Menjatuhkan pidana terhadap Sadaruddin Bin (Alm) Jalaluddin dengan pidana penjara selama 1 tahun dan pidana denda sebesar Rp. 50 Juta Rupiah, dengan ketentuan apabila terdakwa tidak membayar maka diganti dengan Subsidair 3 bulan kurungan dan pidana tambahan membayar uang pengganti sebesar uang pengganti sebesar Rp. 20 Juta Rupiah,” ungkap Hakim.

Putusan Majelis Hakim telah ringan dari pada tuntutan penuntut umum yang menuntut Terdakwa Emi Sukma dengan pidana penjara selama 8 tahun, Muhammad Zaini dan Sadaruddin dituntut JPU 5 tahun, masing-masing masing terdakwa juga didenda Rp. 300 Juta Rupiah dengan ketentuan bahwa apabila pidana denda tidak dibayar maka diganti dengan pidana kurungan (subsidiar) 6 bulan kurungan penjara.

Dalam kasus korupsi Majelis Adat Aceh, Terdakwa Emi Sukma merupakan rekanan dan Muhammad Zaini selaku KPA sedangkan Muhammad Zaini sebagai PPTK, mereka didakwa secara bersama-sama melakukan tindak pidana korupsi pada pengadaan buku dan meubelair pada Majelis Adat Aceh yang tersebar di perwakilan MAA Kabupaten/Kota maupun Provinsi dengan total Pagu Anggaran Rp. 5.600.000.000,- (Lima Milyar Enam Ratus Juta Rupiah);

Hasil perhitungan kerugian keuangan negara dari Inspektorat Aceh, perbuatan para terdakwa telah menyebabkan kerugian keuangan negara sebesar Rp. 2.651.761.745 berdasarkan LHAPKKN Inspektorat Aceh.

Continue Reading

Kabar Kampar

Golkar Siap Kolaborasi dengan Nasdem di Pilkada Kampar

Published

on

Ketua Golkar Kampar Repol saat mengambil formulir Bacalon Bupati di Partai Nasdem Kampar.

Bekawan.com – Ketua DPD Golkar Kampar Repol menyatakan siap berkolaborasi dengan partai Nasdem pada pemilihan Bupati Kampar yang dilaksanakan November 2024 mendatang.

Wakili Ketua DPRD Kampar menilai Nasdem mendapat tempat tersendiri di hati masyarakat Kampar, hal itu terbukti dari konsistennya perolehan kursi pada pemilu legislatif.

“Nasdem menurut pandangan kami cukup mendapatkan tempat di hati masyarakat, dibuktikan dengan wakil-wakil rakyat yang berasal dari Nasdem yang dipilih masyarakat, masih konsisten mendapatkan lima kursi baik pada pileg 2019 maupun pada pileg 2024 masih bertahan lima kursi,” ujar Repol beberapa waktu lalu di Bangkinang Kota.

Repol berharap dengan kekuatan politik yang dimiliki Nasdem bisa berkolaborasi dan berkoalisi pada pilkada serentak bersama partai Golkar untuk merebut eksekutif dan pimpinan legislatif bersama-sama.

“Tentunya kedepan jika bersinergi dengan kami nanti akan mampu menambah kursi di DPRD. Kami tentu berharap nantinya partai Nasdem bisa menjadi pimpinan di DPRD Kampar dan tentunya bisa membantu kami dalam melaksanakan kerja-kerja pemerintahan dalam mengambil kebijakan. Kita berharap kepada partai partai pengusung kami semuanya menjadi pimpinan DPRD Kampar,” pintanya.

Ditegaskan Wakil Ketua DPRD Kampar itu, ia nantinya akan membuat langkah kongkret jika bisa berkoalisi bersama Nasdem dan partai pengusung lainnya untuk mengerjakan kerja-kerja politik demi pembangunan daerah.

“Langkah kongkret yang bisa dilakukan adalah bagaimana lima tahun kedepan, kami bisa bersinergi dengan partai-partai pengusung terkhusus partai Nasdem mengerjakan kerja politik serta pembangunan sehingga keberadaan Nasdem ditengah-tengah masyarakat dapat terlihat secara jelas,” tegasnya.

“Kami pun juga bisa membantu partai Nasdem serta partai pengusung lainnya untuk meningkatkan jumlah kursi legislatif pada pemilu 2029 mendatang,” imbuhnya.

Repol juga telah membuktikan keseriusannya dalam berkolaborasi dengan Nasdem, hal itu terlihat saat dirinya mengembalikan formulir pendaftaran Bakal Calon Bupati Kampar ke DPD Nasdem yang berada di jalan Agus Salim, Bangkinang Kota, Senin (6/5) lalu.

Kedatangan Repol disambut oleh Masnur Bendahara panitia penjaringan Bacalon Bupati dan Wakil Bupati Kampar beserta sejumlah pengurus Nasdem.

Pada kesempatan tersebut Masnur menegaskan bahwa partai Nasdem konsisten sesuai dengan perintah Ketua Umum Surya Paloh tanpa mahar bagi Bacalon Bupati dan Wakil Bupati yang berminat mendaftarkan diri menjadi bagian partai Nasdem.

“Partai Nasdem sesuai arahan Pak Surya Paloh untuk selalu konsisten menerima bakal calon bupati dan wakil bupati tanpa mahar,” sebutnya.

Terkait kriteria yang akan menjadi calon bupati dan wakil bupati yang diusung Nasdem, menurut Masnur ada proses yang dilakukan secara internal oleh partai.

“Nantinya alur proses pemilihan calon bupati maupun wakil bupati yang diusung oleh partai Nasdem salah satunya tentu memiliki rekam jejak yang bagus. Selain itu melihat hasil survei yang dilakukan secara internal oleh partai sebagai salah bahan penetapan calon bupati ataupun wakil bupati yang diusung pada pilkada nanti,” jelasnya.

Continue Reading

Trending